Header Ads

POLDA ACEH GELAR UPACARA HARI KESADARAN NASIONAL


Banda Aceh - ANN

Kepolisian Daerah Aceh,   Senin (18/3) pagi menggelar upacara hari kesadaran nasional di lapangan Mapolda setempat.

Kapolda Aceh Irjen Pol. Drs. Rio S. Djambak menjadi Irup dalam upacara tersebut dan dihadiri Wakapolda, Irwasda dan para Pejabat Utama Polda Aceh.

Kemudian peserta upacara terdiri dari Pamen, Pama, Bintara dan PNS Polda Aceh.


Saat petugas penggerek bendera menaikkan bendera merah putih, seluruh  peserta upacara menyanyikan lagu Indonesia Raya.


Kapolda dalam sambutan tertulis diantaranya mengatakan perlu kita pahami bersama,  undang-undang nomor 2 tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indnesia telah menjelaskan bahwa tugas pokok Polri adalah memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, menegakkan hukum serta menjadi pelindung, pengayom dan pelayan masyarakat.

Dalam  mengemban tugas pokoknya tersebut, Polri memikul beban yang tidak ringan seiring dengan modernitas yang semakin berkembang, tugas Polri juga semakin dinamis terutama arus informasi serta perkembangan dunia teknologi dan media sosial yang telah menyentuh setiap aspek kehidupan masyarakat, kata Kapolda.

Dikatakan Kapolda, keberadaan media sosial dalam masyarakat membawa pengaruh yang signifikan terutama dalam penyajian informasi-informasi yang terbaru dan aktual sebagai salah satu kebutuhan.

Media sosial saat ini telah menjadi bagian dari gaya hidup, hal ini menyebabkan semakin intens dan mudahnya penyebaran berita hoax dan hate speech di dunia maya, kata Kapolda.

Keprihatinan ini tidak lepas dari kebiasaan masyarakat yang suka berkomentar dan berbagi atau meneruskan informasi yang diterima dari sumber yang belum jelas tanpa memastikan kebenarannya terlebih dahulu, kata Kapolda.

Dikatakan Kapolda, dilihat dari kacamata kamtibmas, fenomena ini akan dapat mempengaruhi setiap aspek kehidupan masyarakat. Apalagi di masa-masa yang penuh dengan nuansa politik menjelang pesta demokrasi  pemilu Pilpres dan Pileg tahun 2019.

Hal ini menjadi salah satu pemicu makin gencarnya peredaran berita hoax dan menjadi potensi timbulnya konflik sosial di tengah-tengah masyarakat, kata Kapolda.

Dengan banyaknya berita hoax yang beredar dapat menimbulkan dampak negatif di tengah masyarakat, diantaranya yaitu mempengaruhi emosi masyarakat, kepanikan, kemarahan, provokasi, fitnah, penghasutan, hingga menyulut kebencian dan menyebabkan kekerasan fisik serta kerusuhan yang menimbulkan korban jiwa dan materi serta berujung pada gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat, kata Kapolda.

Oleh karena itu, untuk mengatasi persoalan tersebut, Polri perlu bekerja ekstra dan bergerak bersama stakeholders terkait lainnya dalam mengelola manajemen media sehingga dapat meminimalisir dan memberantas hoax serta isu-isu negatif lainnya, dengan harapan informasi yang dikonsumsi publik nantinya benar-benar akurat dan kredibel serta terwujudnya Pemilu Presiden dan Pemilu Legislatif tahun 2019 di Provinsi Aceh secara aman, sejuk dan damai, kata Kapolda.

Pada kesempatan ini juga perlu sampaikan, setiap anggota Polri harus memahami, bahwa untuk menghadapi ancaman di bidang cyber war dan media war bukannya hanya tugas dari satgas tertentu saja,namun kita semua diharapkan dapat berpartisipasi dalam men-takedown segala upaya dari pihak-pihak tertentu yang bertujuan untuk memecah belah persatuan bangsa demi kepentingan sekelompok orang, kata Kapolda lagi.

Upacara hari kesadaran nasional yang digelar di Mapolda itu, diakhiri dengan pembacaan do'a.


Banda Aceh,  18 Maret 2019
Dikeluarkan oleh Bidhumas Polda Aceh
Jl. T. Nyak Arief Jeulingke Banda Aceh.

Kontak Person
Kabid Humas Polda Aceh
Kombes Pol. Ery Apriyono, S. I. K., M. Si
NO. HP:081341296273

Kasubbid Penmas Bid Humas Polda Aceh
Kompol H. Hamidi, S. H
NO. HP:08126902579

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.