Header Ads

Judul Iklan

Kakanwil: Selamat Hardikda Ke 62 Tuntun Umat Gapai Perubahan Lewat Pendidikan

Banda Aceh — ANN

Kepala Kanwil Kementerian Agama Provinsi Aceh Dr H Iqbal SAg MAg sampaikan pesan dan ajakan dalam momentum Hari Pendidikan Daerah (Hardikda) ke 62, Kamis, September 2021.

Kakanwil sampaikan, ada pesan-pesan penting dalam memperingati dan memaknai Hardikda 2021, pada tanggal 25 Muharram ini, karena masih dalam momentum spirit peringatan Tahun Baru Islam, Tahun Baru 1443 Hijriah.

“Relevansi semangat hijrah, Muharram yang mengajarkan perubahan multidimensi, dengan peringatan Hardikda ini bermakna lagi, bahwa kita tuntun diri dan umat ini, kita gapai perubahan ke kebaikan, kian lebih baik dan bermartabat lewat pendidikan,” ajak Iqbal.

Menurut Kakanwil, bakal sukses hijrah kita, bersama rakyat Aceh, jika lebih dahulu nada kebijakan dan tarian pembangunan ini terintegrasi dan penuh integritas sehati, sekata, seayun langkah, dan serentak.

“Dinamika perbaikan kehidupan di kota dan kampong akan cepat, jika kita bangun dari latar belakang mana pun, tidak cuma sendirian dan sekelompok, tapi penuh kebersamaan, penuh keikhlasan, dengan visi jauh ke depan, hingga ke akhirat,” imbuhnya.

“Bahwa pembangunan keumatan, aspek agama dan dunia akan bersanding unggul di sini, jika kita beriringan mengepal tangan bangkit dari kemalasan, dari ketidakpatuhan pada tatanan, dan dari ketidakdisiplinan, menuju pada etos kerja keras, ketaatan dan keteraturan,” harap Kakanwil.

Sebut Kakanwil, bahwa fase pertama Islam di Mekkah adalah tahapan mengajak, mengajar, menyemai butiran iman di dada umat dalam keseragaman syahadat, mendekat pada-Nya. Visi duniawi, materialistis, pragmatis, dan paganis diganti utusan Allah dengan visi ukhrawi, spiritualis, dan monoteis.

Sambungnya, “Muslimin-Muslimat sudah hijrah mental duluan sebelum benar-benar pindah material ke Madinah. Ini juga pesan lain dari hijrah kepada kita di nanggroe, beriringan dengan Hardikda ini.”

Di sini, harapnya, andaikata kemesraan antara orang tua dan pemuda, pendidik dan peserta didik di Aceh, seperti ketulusan Abu Bakar Ash-Shiddieq radhiallahu ‘anhu dan Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu, bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bisa terus hidup, maka kita bisa terus bangkit. Tentu dengan satu derap aktivitas dan pemikiran bersama yang ingin berubah, tentunya lewat semangat hijrah. Juga tentunya dalam menghadapi pandemi Covid-19 ini.

Memang tantangan pembangunan dan pembinaan pendidikan selalu berat, seperti tantangan para kaum Muhajirin Makkah saat jalani hijrah. Namun dengan merenungi bantuan Allah bersama perencanaan dan pelaksanaan yang matang, melibatkan antar elemen, serta meneladani kiprah dan amal shalih ikhlas kaum Anshar Madinah, hambatan pun biasa bisa kita lewati.

Akhirnya, bahwa jarak kita di era milenial, abad ke 21, dengan era Rasulullah shallallahu’alihi wa sallam dan sahabat radhiallahu anhum yang mulia, zaman kita ini hanya diselingi oleh sekitar 30-an generasi. Kita menuju rentang 15 abad, dan belum genap 1.500 tahun sejak saat itu.

Bahwa peringatan Hardikda yang bertemakan “Dengan Merdeka Belajar Prestasi Tumbuh dan Tangguh Menuju Aceh Carong” tahun ini, sejak dideklarasikan di Kopelma Darussalam masa Gubernur Prof H Ali Hasymy, era Presiden RI pertama, pada siang 2 September 1959, kini pun kita peringati miladnya yang ke 62.[]

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.