Iklan

Category 2

Febirlina Nduru, Berkat Prestasi Jawara Muaythai yang Sekolah dengan Beasiswa Zakat

2/05/22, Sabtu, Februari 05, 2022 WIB Last Updated 2022-02-04T18:14:17Z

Dia tak pernah menduga akan tampil di media massa. Berkat prestasinya di Liganas Muaythai 2022 di Sulsel 24 Januari lalu, fotonya yang sumringah sambil mengangkat piala muncul di Koran Serambi Indonesia. Kisahnya bukan cuma beredar di Desa Penuntungan Kecamatan Penanggalan Kota Subulussalam tempat ia berasal, tapi juga sampai ke tangan banyak pembaca di Indonesia.

Dia lahir di Nias tahun 2000 dengan nama Febirlina Nduru. Anak kedua pasangan Faotulo Nduru dan alm. Yuniati Giawa ini mulanya beragama Kristen sesuai keyakinan orang tuanya. Di usia 17 tahun ia memutuskan jadi muallaf, mengikuti jejak sang abang yang telah lebih dulu menjadi muslim. Sejak saat itu ia konsisten memanggil dirinya dengan sapaan “Siti”, nama depan dari nama hijrahnya “Siti Rahmah”.

“Di dokumen resmi nama Siti masih Febirlina Nduru. Di KTP, akte, ijazah semua masih belum ganti. Makanya Siti masih harus pake nama Febirlina Nduru. Tapi boleh panggil Siti aja,” katanya.

Siti menyelesaikan pendidikan SD hingga SMP di Kabupaten Aceh Singkil. Memasuki tingkat SMA, Siti lulus seleksi Program Beasiswa Penuh Anak Muallaf di Baitul Mal Aceh. Ia pindah ke Aceh Besar, melanjutkan sekolah asrama di Dayah Daruzzahidin, Kuta Baro. Seluruh biaya pendidikan Siti ditanggung oleh dana zakat Baitul Mal Aceh.

“Yang dapat beasiswa Baitul Mal Aceh bukan cuma Siti. Di keluarga Siti ada tiga orang yang dapat. Abang Siti dibiayai penuh oleh Baitul Mal Aceh untuk kuliah di UIN Ar-Raniry. Kami sekalian berangkat ke Banda Aceh waktu itu. Setelah itu, adik tiri Siti juga dapat beasiswa santri. Saat ini dia belajar di pesantren di Jantho, ” cerita Siti.

Kecintaan Siti terhadap olah raga bela diri muncul secara alami sejak kelas 3 SD. Ia mengaku memiliki dorongan untuk berkelahi sehingga butuh tempat pelampiasan emosi yang lebih positif.

“Awalnya Siti gabung ke klub karate. Dapat pelatih dan pernah ikut bertanding tapi tak pernah menang. Mungkin karena tak dapat restu dari Mamak,” kata Siti.

Orang tua Siti memang sempat menentang pilihan putrinya itu karena pertimbangan kurang cocok untuk anak perempuan. Tapi, melihat kegigihan Siti dan prestasi yang berhasil ia peroleh, orang tuanya pun luluh.

Siti pindah ke cabang olahraga muaythai pada tahun 2017 setelah pelatihnya melihat peluang Siti berkembang di cabang itu. Siti juga bergabung dengan Komite Nasional Olahraga Indonesia (KONI) sebagai atlet binaan dari kota Banda Aceh dan rutin berlatih di sela-sela jam sekolah di Daruzzahidin. Berkat bakatnya dia mendapat perlakuan khusus, diberikan dispensasi untuk libur sekolah jika ada karantina atau pertandingan dengan syarat harus melampirkan surat izin dari KONI.

Satu persatu prestasi di cabang muaythai berhasil ia torehkan. Siti menyabet dua kali gelar juara Pra PORA (tahun 2017 dan 2021), juara PORA  tahun 2018, juara PORWIL tahun 2019, dan tiga kali juara KEJURNAS (tahun 2017,  2018, dan 2022) terbaru, Siti mengharumkan nama Aceh dengan meraih medali emas dalam Kejurnas Liganas Muaythai 2022 di Sulawesi Selatan, Januari lalu.

Saat ini Siti tercatat sebagai mahasiswa semester 3 FKIP Penjaskrek (Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi)Universitas Serambi Mekkah. Kuliahnya juga dibiayai penuh dengan dana zakat Baitul Mal Aceh. Siti mengaku sangat bersyukur atas beasiswa tersebut. Berkat dana zakat, ia bukan hanya mendapatkan kesempatan merantau untuk sekolah dan mendalami Islam, tetapi juga peluang yang lebih besar untuk mengembangkan bakatnya di olahraga beladiri.

“Siti bisa fokus belajar dan berlatih. Tak perlu pusing mikirin biaya sekolah dan biaya makan. Bonus dari juara muaythai bisa Siti tabung. Target Siti, sebelum usia Siti mencapai batas maksimal sebagai atlet muaythai di tahun 2025, Siti bisa bangun rumah orangtua di kampung,” Siti berbagi harapannya.

Cita-cita tersebut bukan untuk megah-megahan. Keluarga Siti saat ini menempati rumah yang menurutnya tidak representatif untuk menampung 13 jiwa: 11 anak dan 2 orang tua. Rumah tersebut berukuran kecil dan hanya memiliki dua kamar tidur. Selain itu, ayah Siti yang berprofesi sebagai buruh tani masih harus menanggung 8 orang anak, dua di antaranya sedang sekolah di Pesantren Fajar Hidayah, Aceh Besar. Siti akhirnya juga ikut berhemat, menyisihkan beasiswa untuk bantu meringankan beban ekonomi orangtuanya.

“Kepada muzaki yang sudah bayar zakat, Siti ucapkan terimakasih. Semoga lebih banyak anak-anak lain seperti Siti dan keluarga Siti yang mendapatkan kesempatan ini. Bisa sekolah, mengembangkan bakat, juga bantu orang tua,” kata Siti menutup obrolannya dengan amil Baitul Mal Aceh.

Siti beserta abang dan adiknya adalah tiga dari ribuan anak dari keluarga kurang mampu yang menerima beasiswa penuh Baitul Mal Aceh. Selain mereka, masih banyak anak-anak lain yang butuh bantuan pendidikan. Tahun 2022 ini, Baitul Mal Aceh menargetkan akan memberikan  beasiswa penuh kepada 367 orang. Anda bisa ikut membantu mereka dengan menyalurkan zakat melalui Baitul Mal Aceh. Kontak Layanan Jemput Zakat setiap jam kerja di +62811-672-2229. “[ril]

Editor: Redaksi
Komentar

Tampilkan

Terkini