Iklan

Category 2

Dyah Inginkan Mahasiswa KKL Berikan Pelayanan Terbaik Untuk Masyarakat Setempat

3/03/22, Kamis, Maret 03, 2022 WIB Last Updated 2022-03-02T19:06:00Z
Ketua TP PKK Aceh, Dr. Ir. Dyah Erti Idawati, MT, memberikan sambutan dan arahan, sekaligus melepas 1005 Mahasiswa Kuliah Keja Lapangan (KKL) Terpadu Politeknik Kesehatan Kemenkes Aceh, di Aula Pendopo Bupati Aceh Timur, Rabu (2/3/2022).
  IDI – Ketua Tim Penggerak PKK Aceh, Dyah Erti Idawati, menginginkan mahasiswa Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Aceh untuk lebih memaknai kegiatan Kuliah Kerja Lapangan (KKL) Terpadu yang akan mereka jalani, mampu memberikan manfaat besar terutama di bidang pelayanan kesehatan bagi masyarakat setempat.

Hal itu disampaikan Dyah dalam sambutannya, saat melepas 1005 mahasiswa KKL Terpadu dari Poltekkes Kemenkes Aceh, di Kabupaten Aceh Timur, Idi, Rabu (2/3/2022).

“Kegiatan ini kami pandang sangat bermanfaat karena akan menambah wawasan dan pengetahuan serta membantu peningkatan pembangunan kesehatan bagi masyarakat gampong. Jadi, KKL ini jangan hanya dimaknai sebagai formalitas demi memenuhi syarat kelulusan semata, tapi berikan yang terbaik bagi masyarakat, terutama dalam pencegahan stunting,” kata Dyah.

Dyah menekankan, pencegahan masalah kekurangan gizi kronis atau stunting bagi anak sangat penting dilakukan, karena stunting berpotensi memperlambat perkembangan otak anak, dengan dampak jangka panjang berupa keterbelakangan mental, rendahnya kemampuan belajar, dan risiko serangan penyakit kronis.

Bahkan, lanjut Dyah, stunting juga bisa mengakibatkan kematian bayi dan anak. Berangkat dari permasalahan itu, Pemerintah Aceh mengeluarkan Peraturan Gubernur Aceh Nomor 14 Tahun 2019, tentang pencegahan dan penanganan stunting terintegrasi di Aceh.

Dyah menuturkan, sebelumnya, Aceh sempat menduduki provinsi dengan angka prevalensi stunting tinggi. Namun, seiring dengan intervensi pencegahan stunting secara terintegrasi yang dicanangkan Pemerintah Aceh, salah satunya “Gerakan Geunting”, tercatat angka stanting di Aceh turun secara signifikan pada tahun 2021.

“Stunting harus dicegah sedini mungkin. Apalagi kita (Indonesia) akan menghadapi bonus demografi pada tahun 2030 mendatang. Di mana usia penduduk 70 persen berusia 15 hingga 64 tahun, atau berada dalam masa produktif,” ungkap Dyah.

Tapi, jika bonus demografi tidak dipersiapkan sedari dini, maka akan menjadi sebuah kemunduran, dikarenakan generasi stunting di Indonesia khususnya Aceh masih tetap tinggi.
Maka dari itu, permasalahan stunting merupakan isu besar dan sudah sepatutnya diwaspadai.

Selain itu, upaya pencegahan stunting, kata Dyah, tidak bisa hanya ditangani sepihak, melainkan membutuhkan kolaborasi dari semua pihak. Karena berbicara stunting tidak hanya terkait urusan penanganan gizi dan kesehatan, tetapi juga bersangkutpaut dengan masalah sanitasi, pola pengasuhan anak, ketersediaan dan keamanan pangan, pendidikan, kemiskinan, serta politik.

“Penanganannya harus dilakukan secara terus menerus dan terintegrasi melalui berbagai kebijakan, kampanye dan sosialisasi. Maka dari itu, selaku pihak yang terlibat aktif dalam penanganan stunting di Aceh, kami juga mengajak Poltekkes Kemenkes Aceh ikut mengambil peran dalam menuntaskan segala permasalahan berkaitan stunting melalui kegiatan KKL Terpadu.

Pada kesempatan sama, Ketua PKK Aceh, juga mendeklarasikan “Mahasiswa Penting (Peduli Stunting)”. Dyah, berharap melalui momentum KKL Terpadu mahasiswa yang akan turun langsung ke masyarakat, nantinya

Komentar

Tampilkan

Terkini

Aceh

+