Iklan

Category 2

KEJ∆MNYA SI MULUT M∆NIS, AIR SUSU DIB∆L∆S TUB∆ PET∆K∆ YG T∆K TERLUP∆

4/17/22, Minggu, April 17, 2022 WIB Last Updated 2022-04-17T09:10:58Z


Banda Aceh - Sepenggal kisah dari Aceh antara dua pemimpin Negara Tempo Doeloe (Soekarno Vs Tgk.Daud  Beureueh)


Daud Beureuh adalah sosok yang disegani rakyat Aceh. Daud bukan dari kalangan bangsawan Aceh yang bergelar Teuku. Gelar Teungku di depan namanya menandakan ia termasuk salah seorang yang diperhitungkan sebagai ulama di masyarakat sekitarnya.


Aceh Darussalam telah berdaulat sebagai sebuah kerajaan merdeka jauh sebelum NKRI berdiri. Aceh  bahkan menjadi bagian dari kekhalifahan Turki Utsmaniyah. Hal ini sungguh-sungguh disadari Soekarno sehingga dia mengajak dan membujuk Muslim Aceh untuk mau bergabung dengan rakyat Indonesia guna melawan penjajah Belanda.


Saat berkunjung ke Aceh tahun 1948, Bung Karno dengan sengaja menemui tokoh Aceh, yaitu Daud Beureueh. Bung Karno selaku Presiden RI menyapa Daud Beureueh dengan sebutan “Kakanda (kakak)” dan terjadilah dialog yang sampai saat ini tersimpan dengan baik dalam catatan sejarah.



Dalam suatu wawancara yang dilakukan M. Nur El Ibrahimy dengan Daud Beureueh, Daud Beureueh menyatakan bahwa melihat Bung Karno menangis terisak-isak, dirinya tidak sampai hati lagi untuk bersikeras meminta jaminan hitam diatas putih atas janji-janji presiden itu.


Soekarno mengucapkan janji tersebut pada tahun 1948. Setahun kemudian Aceh bersedia dijadikan satu provinsi sebagai bagian dari NKRI. Namun pada tahun 1951, belum kering bibir mengucap, Provinsi Aceh dibubarkan pemerintah pusat dan disatukan dengan Provinsi Sumatera Utara.


Jelas, ini menimbulkan sakit hati rakyat Aceh. Aceh yang porak-poranda setelah berperang cukup lama melawan Belanda dan kemudian Jepang, lalu menguras dan menghibahkan seluruh kekayaannya demi mempertahankan keberadaan Republik Indonesia tanpa pamrih, oleh pemerintah pusat bukannya dibangun dan ditata kembali malah dibiarkan terbengkalai.


Bukan itu saja, hak untuk mengurus diri sendiri pun akhirnya dicabut. Rumah-rumah rakyat, dayah-dayah, meunasah-meunasah, dan sebagainya yang hancur karena peperangan melawan penjajah dibiarkan porak-poranda.


Bung Karno telah 'menjilat' ludahnya sendiri dan 'mengkhianati'  janji  yang telah  diucapkannya  atas nama  'Allah'. Kenyataan ini oleh rakyat Aceh dianggap sebagai kesalahan yang tidak pernah termaafkan


Jasanya sangatlah besar bagi Indonesia, Tanpa jasa seorang Daud Beureuh, maka Indonesia tidak akan Merdeka dan tetap menjadi Hindia Belanda Timur.


MENGENANG S0S0K ULAMA 'DAUD BEUREUH'

Komentar

Tampilkan

Terkini

Aceh

+